Kandungan dalam Risalah Aqiqah

 

Kandungan dalam Risalah Aqiqah

Ketika melaksanakan aqiqah, terdapat sebuah risalah aqiqah yang pada umumnya diberikan kepada hadirin yang menghadiri walimatul aqiqah. Memberikan risalah aqiqah sendiri tidak wajib hukumnya, tergantung orang yang menyelenggarakan aqiqah.

Jika penyelenggara aqiqah mempercayakan pelaksanaan aqiqahnya kepada jasa aqiqah, ada beberapa jasa aqiqah yang layanannya juga memberikan risalah aqiqah. Risalah aqiqah sendiri adalah semacam handbook yang berisi tulisan-tulisan mengenai aqiqah.

Apa saja materi tulisan yang biasa ada di risalah aqiqah? Berikut adalah 4 poin utama yang biasa terkandung di dalam risalah aqiqah.

1. Makna Aqiqah

Kata aqiqah berasal dari bahasa arab, ‘al-Aqqu atau al-qot’u yang berarti memotong. Beberapa ulama’ sendiri berpendapat, bahwa kata aqiqah asalnya adalah rambut di kepala anak yang baru lahir.

Bisa pula aqiqah dikaitkan dengan arti kambing yang dipotong. Jadi disebut aqiqah karena rambut anak tersebut dipotong ketika kambing itu juga disembelih.

Pelaksanaan aqiqah sendiri disunahkan untuk memotong dua ekor kambing yang sifatnya seimbang untuk anak laki-laki dan memotong satu ekor kambing untuk anak perempuan.

Sebagaimana hadits dari Ummi Kurz Al-Kabiyyah Ra, ia berkata: Aku mendengar Rasulullah SA bersabda :

 “Bagi anak laki-laki sembelihlah dua ekor kambing yang sama, sedangkan bagi anak perempuan cukup satu ekor kambing”.

(Hadits Riwayat Tirmidzy dan Ahmad)

2. Hukum Melaksanakan Aqiqah

Hukum aqiqah menurut ulama’ dari kalangan Imam Syafii dan Hambali adalah sunnah muakkadah.

Dasar yang dipakai oleh ulama’ kalangan Imam Syafii dan Hambali adalah, bahwasannya dengan mengatakan aqiqah sebagai sesuatu yang sunnah muakkadah adalah hadist Nabi SAW yang berbunyi,

“Anak tergadai dengan aqiqahnya. Disembelihkan untuknya pada hari ketujuh (dari kelahirannya.. (Hadits Riwayat al-Tirmidzi, Hasan Shahih)

3. Aqiqah yang Sesuai dengan Sunnah

Sebagaimana yang telah disepakati oleh beberapa ulama’, bahwa pelaksanaan aqiqah adalah pada hari ketujuh dari kelahiran sang anak. Hal ini berdasarkan hadits Samirah di mana Nabi Muhammad SAW bersabda,

“Seorang anak tergadai dengan aqiqahnya. Disembelihkanlah ia aqiqah pada hari ketujuh dan diberilah ia nama”.

(Hadits Riwayat al-Tirmidzi).

Namun apabila di hari ketujuh telah terlewat dan orang tua tidak bisa melaksanakan aqiqah pada hari ketujuh, ia bisa melaksanakannya pada hari ke-empat belas. Dan apabila ia tidak juga bisa melaksanakan, maka bisa di hari ke-dua puluh satu atau kapan saja ia mampu.

Imam Malik berkata :

Pada dzohirnya sang anak bahwa keterikatannya adalah pada hari ke 7 (tujuh) atas dasar anjuran. Maka sekiranya orang tua menyembelih pada hari ke 4 (empat) ke 8 (delapan), ke 10 (sepuluh) atau setelahnya Aqiqah itu telah cukup.

Karena prinsip dalam ajaran Islam adalah memudahkan bukan menyulitkan sebagaimana yang telah difirmankan Allah SWT :

“Allah menghendaki kemudahan bagimu dan tidak menghendaki kesulitan bagimu”.

 (QS. Al Baqarah : 185)

4. Orang yang Berhak Menerima Aqiqah

Orang-orang yang paling layak menerima sedekah daging aqiqah adalah orang fakir dan miskin dari kalangan umat Islam. Sebelum dibagikan kepada orang-orang yang berhak, berdasarkan beberapa buah hadis dan amalan Rasulullah dan sahabat Rasulullah.

Orang yang melaksanakan aqiqah disunatkan juga memakan sebahagian daripada daging tersebut. Lalu bersedekah sebahagian dan menghadiahkan sebahagiannya lagi. Bersedekan artinya diberikan kepada orang-orang fakir miskin.

Dihadiahkan berarti diberikan kepada tetangga, kerabat, dan teman kerja dsb. Seperti itulah ulasan mengenai 4 poin yang ada dalam risalah aqiqah, semoga bermanfaat.

Bagi anda yang berencana untuk menunaikan ibadah aqiqah dapat mempercayakannya kepada kami, Aqiqah Al Kautsar. Aqiqah Jogja Profesional dengan Paket Kambing Aqiqah Syar’i, Sehat, Murah, dan Berkualitas

Keterangan lebih jelas untuk harga terbaru klik Aqiqah Al Kautsar.

Klik Whatsapp 

Klik Instagram 

Telp (Phone/SMS/WA): 0274 530 7684 atau 0812 2234 6099

Telp/ SMS via XL Axiata 0819 3266 1699

Telp/ SMS/ WA via Telkomsel 0812 2234 6099

Telp/ SMS/ WA via Indosat 0858 68986 999

Alamat Kantor: Jl. Kaliurang Km 4,5 Tawangsari CT II D 2 Yogyakarta

Gmaps: Telusuri 

Leave a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *